Melompat ke Revolusi Teknologi ke-6

Kita berisiko kehilangan beberapa peluang paling besar yang ditawarkan oleh revolusi teknologi yang baru saja dimulai.

Namun banyak yang tidak menyadari tanda-tandanya dan berada dalam bahaya menyaksikan ini menjadi periode kekacauan yang bising daripada pemberontakan besar-besaran yang diperlukan untuk meluncurkan kita ke ekonomi hijau. Yang kami butuhkan bukanlah roda pemintal baru, melainkan kain yang ditenun dengan serat nano yang menghasilkan tenaga surya. Untuk mewujudkannya, kita memerlukan cara yang dirumuskan ulang secara radikal untuk memahami pasar, teknologi, pembiayaan, dan peran pemerintah dalam mempercepat perubahan. Tapi akankah kita memahami peluang sebelum menghilang?

Melihat Revolusi Keenam Apa Adanya

Tujuh tahun kita memasuki awal dari apa yang disebut oleh para analis di BofA Merrill Lynch Global Research sebagai Revolusi Keenam. Sebuah tabel oleh Carlotta Perez, yang dipresentasikan selama makan siang Penelitian Global BofA Merrill Lynch baru-baru ini yang diselenggarakan oleh Robert Preston dan Steven Milunovich, menguraikan revolusi yang tidak terduga pada zaman mereka sendiri yang mengarah pada revolusi di mana kita menemukan diri kita sendiri.

  • 1771: Mekanisasi dan perbaikan kincir air
  • 1829: Pengembangan uap untuk industri dan perkeretaapian
  • 1875: Baja murah, ketersediaan listrik, dan penggunaan gas kota
  • 1908: Minyak murah, kendaraan mesin pembakaran dalam yang diproduksi secara massal, dan listrik universal
  • 1971: Perluasan informasi dan komunikasi jarak jauh
  • 2003: Cleantech dan biotek

Keunggulan Melihat ke Belakang

Melihat kembali pada tahun 1971, kita tahu bahwa pengenalan mikroprosesor Intel menandai awal dari sebuah era baru. Tetapi pada tahun itu, ini tidak berarti banyak bagi orang-orang yang menonton Mary Tyler Moore dan The Partridge Family, atau mendengarkan Tony Orlando & Dawn dan Janis Joplin. Orang-orang akan mengingat langkah pertama umat manusia di Bulan, membuka hubungan antara AS dan Cina, mungkin keberhasilan penyelesaian Proyek Genom Manusia dengan akurasi 99,99%, dan mungkin kelahiran Prometea, kuda pertama yang dikloning oleh para ilmuwan Italia.

Menurut Ben Weinberg, Partner, Element Partners, “Setiap hari, kami melihat perusahaan-perusahaan Amerika dengan teknologi yang menjanjikan yang tidak dapat menerapkan produk mereka karena kurangnya pembiayaan utang. Dengan mengisi celah ini, pemerintah akan memicu penyebaran massal produk inovatif. teknologi, memungkinkan teknologi mulai dari limbah panas industri hingga PV surya yang dipasang di tiang untuk membuktikan keekonomiannya dan mendapatkan kredibilitas di pasar utang.” Terbang di bawah radar kolektif kami adalah floppy disk drive pertama oleh IBM, email pertama di dunia yang dikirim oleh Ray Tomlinson, peluncuran printer laser pertama oleh Xerox PARC dan Cream Soda Computer oleh Bill Fernandez dan Steve Wozniak (yang akan menemukan perusahaan Apple Computer dengan Steve Jobs beberapa tahun kemudian).

Waktu tidak banyak berubah. Ini tahun 2011 dan banyak dari kita menghadapi keterputusan yang sama dengan peristiwa yang terjadi di sekitar kita. Kita setara dengan 1986, satu tahun di puncak komputer pribadi dan Internet yang secara fundamental mengubah dunia kita. 1986 juga merupakan tahun yang menandai awal dari pergeseran finansial besar-besaran ke pasar baru. Venture Capital (VC) mengalami musim penggalangan dana yang paling substansial, dengan sekitar $750 juta, dan NASDAQ didirikan untuk membantu menciptakan pasar bagi perusahaan-perusahaan ini.

Yang memimpin tugas ini adalah Kleiner Perkins Caulfield & Beyers (KPCB), sebuah firma yang mengubah keahlian teknis menjadi firma modal ventura TI yang mungkin paling sukses di Silicon Valley. Model TI mencari persentase keberhasilan besar untuk mengimbangi kerugian: investasi seperti $8 juta di Cerent, yang dijual ke Cisco Systems seharga $6,9 miliar, dapat menggantikan banyak ide hebat yang tidak berhasil.

Mengubah Model Keuangan

Tetapi model VC yang bekerja sangat baik untuk informasi dan telekomunikasi tidak bekerja dalam revolusi baru. Tidak hanya skala pembiayaan dari revolusi alwepo.com bersih yang besarnya lebih besar dari yang terakhir, di awal permainan ini bahkan para analis berjuang untuk melihat masa depan.

Steven Milunovich, yang menjadi tuan rumah makan siang Riset Global BofA Merrill Lynch, mengatakan bahwa setiap revolusi memiliki fase inovasi yang dapat berlangsung selama 25 tahun, diikuti oleh fase implementasi selama 25 tahun. Sebagian besar uang dihasilkan dalam 20 tahun pertama, jadi pemain sejati ingin masuk lebih awal. Tapi pertanyaannya adalah: Masuk di mana, untuk berapa banyak dan dengan siapa?

Masih ada skeptisisme pasar dan ketidakpastian tentang daya tahan dari revolusi energi bersih. Milunovich memperkirakan bahwa banyak investor institusional tidak percaya pada pemanasan global, dan mengadopsi sikap “tunggu dan lihat” yang diperumit oleh kebuntuan pemerintah pada undang-undang keamanan energi. Bagi mereka yang melihat pasar ini, motivasi mereka berkisar dari kekhawatiran tentang kelangkaan minyak, supremasi dalam perlombaan “Sputnik baru”, menopang keamanan dalam negeri dan – bagi sebagian orang – kekhawatiran tentang dampak perubahan iklim. Banyak yang memandang curiga pada mereka yang melihat bahwa kita berada di tengah-tengah perubahan mendasar dalam cara kita memproduksi dan menggunakan energi. Milunovich, untuk semua alasan ini, “berhati-hati dalam jangka pendek, bullish dalam jangka panjang.”

Lembah Kematian

Setiap teknologi baru membawa serta kebutuhan untuk pembiayaan baru. Pada revolusi keenam, dengan kebutuhan anggaran 10 kali lipat dari IT, tantangannya adalah berpindah dari ide ke prototipe ke komersialisasi. The Valley of Death, seperti yang ditunjukkan oleh whitepaper Bloomberg New Energy Finance baru-baru ini, Crossing the Valley of Death, adalah kesenjangan antara penciptaan teknologi dan kematangan komersial.

Tetapi beberapa investor dan pembuat kebijakan terus berharap bahwa modal swasta akan memicu kesenjangan ini, seperti yang terjadi sebelumnya. Mereka mengungkapkan keprihatinan atas utang dari program pemerintah seperti dana stimulus (American Recovery and Reinvestment Act) yang telah menginvestasikan jutaan dolar dalam teknologi baru di sektor energi bersih, serta membantu negara bagian dengan membangun kembali infrastruktur dan proyek lainnya. Mereka mempertanyakan mengapa model pembiayaan tradisional, yang menjadikan Amerika Serikat sebagai pemimpin dunia dalam teknologi informasi dan telekomunikasi, tidak dapat dijalankan hari ini, jika Pemerintah menyingkir.

Tetapi analis dari banyak sisi pembiayaan percaya bahwa dukungan pemerintah, dalam bentuk tertentu, sangat penting untuk memajukan proyek, karena proyek teknologi bersih dan biotek memerlukan masukan modal yang jauh lebih besar untuk mencapai komersialisasi. Kesenjangan ini tidak hanya mempengaruhi komersialisasi, tetapi juga mempengaruhi investasi dalam teknologi baru, karena kepentingan keuangan khawatir bahwa investasi mereka mungkin tidak membuahkan hasil – sampai ke skala komersial.

Leave a Comment